Thursday, July 7, 2011

Apa dosaku hingga kau buang aku, Ibu?



Siang kemarin, terjadi percakapan antara aku dan seorang teman.

A : ucix, boleh tanya?
B : apa say?
A : ki konco kosku ki hamil di luar nikah
ortunya g tahu
pacarnya g tanggung jawab
dia g punya kerjaan n g punya duit
B : apa gak sebaiknya
kamu kasih saran ke temenmu
supaya bilang ke ortunya
kasihan juga kan ortunya
A : udah dibilangin sejak lama ma anak2 sekos
tapi dia g mau
takut ma orang tuanya mungkin
ortunya di kota X
B : brp bulan?

A : dia di sini sama kakaknya
tapi kakaknya juga g tahu kalo dia hamil
hpl 23 juli
kene sing konco kose yo melu was2
gile ajeeeeeeeeeee
nek sakwayah2 kroso po ra kene yo sing panik
B : lha? terus nek misal ntar lahir, anake mau dikemanain?
lha ortunya gak tau say
A : ortunya bener2 g tau
g tau anake meh diapakke
tapi jare cah kos
anake meh digolekke wong sing gelem ngadopsi
B : innalillahi
A : mbuh piye, aku g mudeng pola pikire konco kosku kui

bla bla bla ….


Saya miris aja denger cerita temen saya itu.
Wastaghfirullahal’adziim.
Kok kayaknya enak banget ya, habis ngelahirin terus itu anak “dibuang” situ aja.
Masya Alloh, saya sering nggak habis mikir dengan orang-orang seperti ini.
Sudah tahu resikonya, tapi masih saja melakukannya.
Baru juga pacaran, mau aja diapa-apain.
Kalau udah kejadian gitu … yang cowok lari dari tanggungjawab.
Akhirnya ceweknya juga yang sengsara sendirian.
Itu orang pada mikir apa sih waktu ngelakuin dosanya, mikir enak kali ya
Nggak mikir dosa, nggak mikir orangtua nanti gimana??
Nggak ada kan orangtua di dunia ini yang seneng anaknya ngelakuin dosa??
Nggak ada!

Wastaghfirullahal’adziim.
Jangan biarkan aku terbelokkan dari hidayahMu ya Rabbi ...


Setan emang banyak di dunia.
Apa nggak inget, dulu setan itu dah janji buat nyelakain manusia biar ngikut mereka di neraka?
Makanya hati-hati cui!

Kasihan bayi-bayi yang nggak berdosa itu.
Dibuang, bahkan yang lebih kejam dihilangkan nyawanya hanya karena dosa orangtuanya.

Lalu akan kau jawab apa, ketika mereka bertanya, “Apa dosaku hingga kau buang aku, Ibu?”

Bayi-bayi itu yang seharusnya lahir dari sebuah KEHALALAN, yang seharusnya menjadi generasi pejuang Islam, yang seharusnya menjadi penebar kebaikan di bumi ... dibuang, dihilangkan nyawanya hanya karena menganggabnya sebagai sebuah aib, padahal aib itu sendiri adalah orangtuanya.

Begitu banyak peristiwa yang sama, yang seharusnya bisa kita ambil hikmah dan pelajarannya ... tetapi kita terlalu menutup mata dengan semua itu.
Ya, kita seharusnya belajar lebih banyak lagi.

Faghfirli ya Alloh ...
Untuk segala dosa yang hamba lakukan.
Hanya berharap semoga Engkau berikan ampunanMU dan menjaga hidayah ini agar tetap lurus di jalanMu.
Amin Allohumma Amin.


*gambar koleksi pribadi

2 comments:

  1. Innalillah....
    Semoga Allah senantiasa menjaga kita... :(

    ReplyDelete

berkomentarlah yang baik dan sopan, terima kasih.